Bertemu Keluarga

Pada 1837, Willem ten Boom membuka toko jam. Kristen berdedikasi, rumah keluarga di atas toko itu selalu sebuah "rumah terbuka" bagi siapa saja yang membutuhkan.

Selepas satu Ibadah Reformasi inspiratif Belanda pada tahun 1844, Willem memulai layanan doa mingguan untuk berdoa bagi orang-orang Yahudi dan kedamaian Yerusalem (Mazmur 122:6). Casper putranya meneruskan tradisi doa dengan keluarganya sendiri. Pertemuan-pertemuan doa berlangsung selama 100 tahun sehingga 28 Februari 1944, ketika tentara Nazi menangkap Casper dan seluruh keluarganya untuk menyembunyikan orang Yahudi.

Selama Perang Dunia II, ten Boom menghidupkan iman Kristen mereka dengan membuat rumah mereka menjadi satu pengungsian satu tempat persembunyian orang-orang Yahudi dan anggota bawah tanah Belanda yang sedang diburu oleh Nazi.

Tahun-tahun Perang

Selama tahun 1943 dan ke 1944, biasanya ada sebanyak tujuh orang ilegal yang tinggal di rumah ten Boom Yahudi dan anggota bawah tanah Belanda. Tambahan pengungsi akan tinggal dengan ten Boom selama beberapa jam atau beberapa hari sampai "rumah aman" lain bisa ditemukan untuk mereka. Corrie menjadi pemimpin dalam jaringan bawah tanah Haarlem. Corrie dan "kelompok Beje" akan mencari keluarga Belanda pemberani yang akan mengambil masuk pengungsi, dan banyak waktu Corrie dihabiskan menjaga orang-orang ini setelah mereka bersembunyi. Melalui kegiatan ini, keluarga ten Boom dan banyak teman mereka menyelamatkan nyawa kira-kira 800 orang Yahudi, dan melindungi banyak pekerja bawah tanah Belanda.

Pada tanggal 28 Februari 1944, keluarga Caspers telah dikhianati, dan Gestapo (polisi rahasia Nazi) menggerebek rumah mereka. Gestapo memasang perangkap dan menunggu sepanjang hari, menangkap semua orang yang datang ke rumah. Menjelang sore, lebih dari 20 orang telah ditahan! Casper, Corrie, dan Betsie semua ditangkap. Kakak Corrie Willem, kakak Nollie, dan keponakan Peter berada di rumah hari itu, dan juga dibawa ke penjara.

Meskipun sistematisnya Gestapo menggeledah rumah itu, mereka tidak bisa menemukan dua lelaki Yahudi, dua wanita Yahudi, dan dua anggota bawah tanah Belanda yang aman tersembunyi di balik dinding palsu di kamar Corrie. Walaupun rumah tetap berada di bawah penjagaan, Pembangkang mampu membebaskan para pengungsi dua hari kemudian. Enam orang berhasil tetap tenang di tempat yang kecil, tempat persembunyian gelap,mereka meskipun mereka tidak memiliki air dan sangat sedikit makanan. Keempat orang Yahudi dibawa ke "rumah aman," baharu dan tiga selamat perang itu. Salah satu pekerja bawah tanah telah dibunuh selama tahun-tahun perang itu, tapi yang lain selamat. Karena tentara Nazi menemukan bahan-bahan bawah tanah dan kartu ransum ekstra di rumah mereka, keluarga ten Boom dipenjarakan. Casper (84 tahun) meninggal setelah hanya 10 hari di Penjara Scheveningen. Casper ketika ditanya apakah ia tahu ia bisa mati untuk membantu orang-orang Yahudi, ia menjawab, "Ini akan menjadi suatu kehormatan untuk memberikan hidup saya bagi orang-orang kuno Allah." Corrie dan Betsie menghabiskan 10 bulan di tiga penjara berbeda, yang terakhir adalah kamp konsentrasi Ravensbr?ck terkenal yang terletak dekat Berlin, Jerman. Kehidupan di kamp itu hampir tidak tertahan, tapi Corrie dan Betsie menghabiskan waktu mereka berbagi cinta Yesus dengan sesama tahanan. Banyak wanita menjadi Kristen di tempat yang mengerikan karena saksi Corrie dan Betsie kepada mereka. Betsie (59) meninggal di Ravensbr?ck, tapi Corrie selamat. Keponakan Corrie, Christiaan (24), telah dikirim ke Bergen Belsen untuk bekerja di bawah tanah. Dia tidak kembali. Kakak Corrie, Willem (60), juga seorang pemimpin bawah tanah Belanda. Sedang di penjara kerana "kejahatan," dia dijangkit tuberkulosis tulang belakang dan meninggal tak lama setelah perang.

Dedikasi Corrie

Empat ten Boom memberikan hidup mereka untuk komitmen keluarga ini, tapi Corrie pulang dari kamp kematian. Dia menyadari hidupnya adalah hadiah dari Allah, dan dia perlu berbagi apa yang dia dan Betsie telah belajar di Ravensbr?ck: "Tidak ada lubang begitu dalam bahwa kasih Allah tidak lebih dalami," dan "Allah akan memberi kita cinta untuk bisa memaafkan musuh kita." Pada usia 53, Corrie memulai pelayanan seluruh dunia yang membawanya ke lebih dari 60 negara dalam 32 tahun berikutnya! Dia bersaksi untuk mencintai Allah dan mendorong semua ia bertemu dengan pesanan bahwa "Yesus adalah Pemenang."

Corrie menerima banyak upeti karena usahanya.

Setelah perang, Corrie dihormati oleh Ratu Belanda sebagai Pahlawan Perang. Pada tahun 1968, Museum Holocaust di Yerusalem meminta Corrie untuk menanam pohon di Taman Kebenaran, untuk menghormati keluarganya yang menyelamat kehidupan banyak Yahudi. Corrie pohon berdiri di sana hari ini. Pada tahun 1970-an, buku Corrie Menyembunyikan Tempat menjadi jualan terbagus, dan World Wide Pictures (Asosiasi Injili Billy Graham) merilis film hebat "Tempat Persembunyian." Corrie melanjutkan untuk menulis banyak buku inspirasi lainnya. Ada lima video injili tentang Corrie.

Corrie adalah wanita setia kepada Tuhan. Dia meninggal pada hari ulang 91 nya, 15 April 1983. Sangat menarik bahwa peninggalan Corrie terjadi pada hari ulang tahunnya. Dalam tradisi Yahudi, hanya orang yang sangat diberkati yang diizinkan hak istimewa untuk mati pada hari ulang tahun mereka!

Perjumpaan Doa Diterus

Dalam tradisi keluarga ten Boom, Fellowship Corrie ten Boom terus berdoa bagi kedamaian Yerusalem dan mendorong orang Kristen untuk melatih iman mereka dengan membantu orang-orang Yahudi.

Fellowship Corrie ten Boom adalah organisasi 501c(3) nirlabao diatur oleh dewan direksi. Tujuannya adalah untuk mendorong Amerika untuk mendoakan dan mendorong orang Yahudi di seluruh dunia, tetapi lebih khusus lagi di Israel. Seperti keluarga teb Boom, itu tujuan utama adalah untuk mendorong orang lain untuk berdoa bagi kedamaian Yerusalem. Ini tidak ada keuntungan arah atau pendanaan dari Negara Israel.

Michael D. Evans adalah Direktur Eksekutif The Corrie ten Boom Fellowship, serta Corrie ten Boom Foundation di Belanda. Ia juga mendirikan Tim Doa Yerusalem, sebuah jangkauan langsung dari Fellowship Corrie ten Boom.

Fotograf keluarga
placeholder
Start      
Previous
Image 1Image 2Image 3Image 4Image 5
Next